‘Turki, Malaysia, Pakistan akan memimpin kebangkitan Muslim’

5418

ANKARA

Para ahli menyambut pernyataan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad saat berkunjung ke Turki bahwa Turki, Malaysia dan Pakistan dapat membuka jalan ke depan untuk pembangunan di dunia Muslim.

“Dunia Islam membutuhkan kebangkitan,” kata Huseyin Bagci, pakar hubungan internasional di Universitas Teknik Timur Tengah di Ankara.

“Dan Perdana Menteri Mahathir membuat poin yang benar bahwa negara-negara ini setidaknya memulai proyek baru yang membuat dunia Muslim kompatibel dan kompetitif dalam ilmu-ilmu Islam, teknologi, pertahanan, dll,” kata Bagci.

Perdana menteri Malaysia tiba di ibu kota Turki, Ankara, pada Rabu malam untuk memulai kunjungan resminya selama empat hari.

Menguatkan kata-kata Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan bahwa solidaritas antara Turki, Malaysia dan Pakistan “diperlukan untuk persatuan dunia Islam”, Mahathir mengatakan kepada wartawan pada konferensi pers bersama hari Kamis bahwa penting untuk membebaskan umat Muslim dari penaklukan oleh bangsa lainnya.

“Itulah sebabnya saya mengusulkan agar tiga negara Muslim harus bekerja sama. Setidaknya tiga [Turki, Malaysia, dan Pakistan] ini. Sehingga kita dapat berbicara dengan suara yang lebih keras dalam hal banyak bidang; pertahanan, misalnya,” Perdana Menteri Malaysia menyatakan.

Bagci setuju bahwa ketiga negara memiliki nilai-nilai bersama dalam demokrasi, hak asasi manusia, dan kebebasan pers.

Dia mencatat bahwa Turki, Malaysia dan Pakistan lebih menonjol dari dunia Arab.

“Sangat menarik bahwa mengapa Perdana Menteri Mahathir tidak menyebutkan negara Arab mana pun,” kata Bagci, merujuk pada catatan buruk mereka dalam menegakkan hak asasi manusia.

Turki, Pakistan dan Malaysia adalah di antara para pendiri kelompok mayoritas Muslim D-8 yang berupaya membangun hubungan strategis, meningkatkan perdagangan, dan lebih banyak kerja sama di antara para anggotanya. Namun, kelompok tersebut belum menyadari potensinya.

Atas kegagalan nyata D-8, Bagci menyalahkan “terlalu banyak perpecahan, korupsi dan stagnasi di dunia Islam”.

“Mekanisme baru yang disarankan Mahathir dapat menyatukan bahkan Afghanistan dan negara-negara Asia Tengah,” katanya.

Profesor Sami A. Al-Arian, direktur Pusat Islam dan Urusan Global yang berbasis di Istanbul, menggambarkan kunjungan yang sedang berlangsung itu sebagai momen “bersejarah”.

“Kunjungan Perdana Menteri Mahathir ke Turki untuk bertemu Presiden Erdogan ini bersejarah, karena kedua pemimpin telah berulang kali dan dipilih secara demokratis oleh rakyat mereka,” kata Al-Arian.

Dia mengatakan bahwa para pemimpin ini telah menunjukkan selama bertahun-tahun “stabilitas politik dan dinamika ekonomi”.

Menurut Al-Arian, kunjungan Mahathir terjadi pada saat tantangan ekonomi dan politik yang dihadapi oleh kedua pemerintah “sangat besar mengingat bayangan ketidakpastian ekonomi global serta pergeseran geopolitik melintasi Timur Tengah karena perang perdagangan AS dengan China, dan masalah regional lainnya ”.

Anadolu Agency

Berikan Tanggapan Anda...

comments

LEAVE A REPLY