Erdogan : Turki tidak akan meninggalkan Muslim Rohingya

629

Presiden Recep Tayyip Erdogan menggarisbawahi bahwa Turki tidak akan meninggalkan Muslim Rohingya yang tertindas sendirian dalam menghadapi krisis yang sedang berlangsung di Myanmar.

Berbicara di Acara Hari Kemenangan di Istana Kepresidenan Beştepe di Ankara, Erdoğan mengulangi bahwa Turki siap untuk memberikan lebih banyak bantuan kemanusiaan kepada orang-orang di Rakhine dan meminta masyarakat internasional untuk melakukan hal yang sama.

Dalam seminggu terakhir sekitar 3.000 Muslim Rohingya terbunuh dalam kekerasan di Myanmar, sementara sekitar 18.000 orang telah melarikan diri dari penganiayaan menurut Organisasi Internasional untuk Migrasi.

Dalam sambutannya, Erdoğan juga menekankan pentingnya perang melawan terorisme, mengisyaratkan bahwa pilihan politik dan militer akan dipertimbangkan mengenai perkembangan di wilayah tersebut.

“Mereka yang ingin menyudutkan Turki melalui organisasi teror akan ditinggalkan sendirian dengan bom yang berdetak,” presiden memperingatkan.

Erdogan mengatakan bahwa keberhasilan Turki dalam perang melawan teror dan operasi lintas perbatasan karena didukung oleh langkah-langkah yang diambil dalam industri pertahanan selama 15 tahun terakhir.

Dia menegaskan bahwa Turki tidak berada dalam keadaan regresi, dengan mengatakan bahwa embargo ‘terselubung’, masalah baru-baru ini dengan sekutu-sekutunya atau usaha kudeta FETÖ tidak mempengaruhi rencana, proyek dan operasi negara saat ini atau di masa depan.

Erdoğan juga mengatakan bahwa senjata yang dipasok AS berakhir di tangan teroris, menambahkan bahwa senjata yang sama akan digunakan untuk melawan mereka “ketika waktunya tiba, seperti bumerang.”

Desakan Washington untuk mendukung YPG, yang dianggap sebagai kelompok teroris oleh Turki karena hubungannya dengan PKK, telah membuat hubungan bilateral menjadi tegang. A.S sebelumnya menjatuhkan 50 ton senjata dan amunisi ke YPG untuk pertama kalinya pada bulan Oktober 2015. Suplai senjata itu diikuti oleh senjata berat dan pasokan senjata ke kelompok tersebut dalam beberapa bulan terakhir sebagai bagian dalam operasi serangan Raqqa.

Daily Sabah

Berikan Tanggapan Anda...

comments

LEAVE A REPLY